Minggu, 19 Februari 2012

Lie to Me

Sekali2 boleh dong yaaa review tentang serial lagiii ^^

Yups, walopun daku penggemar berat serial, dan lumayan banyak judul yang aku ikutin, tapi serial yang satu ini salah satu yang aku sukaaa banget..

Serial ini sebenernya mulai tayang tahun 2009 kemaren, tapiii... aku baru tau kemaren2 ini (telat banget ga seehh?) hahahahaha..
gapapa laahhh.. karena aku jadi bisa nonton maraton 3 season sekaligus ^^
cuman 3 season put? iyaaa.. soalnya serial ini ternyata dihentikan tahun 2011. sayaangg bangeettt... hiksss..

source: www.fanpop.com

Apa sih ceritanya?
Hmmm.. ceritanya berkisar seputar Dr. Cal Lightman, british psychologist yang bikin perusahaan sendiri namanya The Lightman Group dan punya spesialisasi di bidang body language terutama soal 'microexpressions'.

Apa sih microexpressions itu? secara gampangnya sih.. semacam reaksi bawah sadar yang keliatan di muka kita kalo kita mengalami emosi tertentu, misalnya seneng, sedih, marah, takut, dan lainnya.
Ekspresi ini sekilas ga keliatan kalo kita ga bener2 perhatiin, dan karena terjadi tanpa kita sadari, karenanyaa.. kita pun bisa tau kalo orang itu bohong ataupun menyembunyikan sesuatu.

Naaahhh.. karena keahliannya 'baca' microexpressions ini, si Dr. Lightman ini sering dimintain tolong sama FBI dan semacamnya buat bantuin mereka memecahkan kasus2 tertentu, mulai dari milih kandidat hakim agung sampe nyari teroris.
Selain itu orang2 biasa juga bisa minta tolong sama mereka kok, bahkan kadang2 mereka juga punya kasus pro bono, alias gratis. hehehehe....

Kedengeran rumit? Well, ga juga kok, serial ini dikemas sedemikian rupa jadi kita yang nonton ga bosen. Diselipin humor sana sini, terutama kalo si Dr.Ligthman ini dah dibikin pusing sama anak semata wayangnya, Emily, yang lagi puber2nya. hehehehe..

ekspresinya Cal Lightman kalo lagi ngamatin muka orang. 
dia bakal ndeketin mukanya ke kamu dekeeettt banget. pretty annoying, especially if you have something to hide ^^
source: http://blog.wishray.com


Pertama kali aku nonton film ini gara2 rekomendasi mbak2 rental (yups, aku pinjem di rental, bukan nonton di tv kabel ^^) yang bilang kalo serial ini banyak yang suka.
Berhubung daku dah kehabisan judul buat dipinjem (sok banget daaahh...) ya kucoba aja deehhh..

Ternyataa... di season pertama aku langsung ketagihan! Selain karena si dokter ini ngasih tau tanda2nya seseorang bohong atau ga, ada juga contoh2 ekspresi dari tokoh2 terkenal yang ditampilin buat pembanding.
Misalnya waktu si tokoh nampilin ekspresi 'shame' alias malu, dibandingin dengan gambar waktu Bill Clinton ngakuin keterlibatannya sama Monica Lewinsky.
Jadi ga cuman film biasa, kita juga diajak bandingin sama realita karena si microexpressions ini bukan hal2 yang dibuat2, tapi bener2 nyataaa..

dan gara2 itu aku langsung buru2 ngambil kertas buat nyatet semua contoh ekspresi yang si dokter ini bilang. hahahahaha...

source: http://sh0ckm3.blogspot.com/2011/09/lie-to-me.html

Karakter dalam serial ini ga cuman si dokter ini aja, tapi juga ada karakter2 lain pendukungnya.
Tapi ngomong2 dokter (atau doktor ya?), jangan bayangin dia dokter2 pake jas putih yang mondar mandir di rumah sakit yaaaa...
Si Cal Ligthman ini orang Inggris dengan logatnya yang kentel dan tingkah lakunya yang agak2 nyeleneh, agak2 antisosial, dan kadang2 gila. mirip sama karakternya Dr.House yang pernah kureview di sini.
Jadiii... jangan heran kalo sepanjang film banyak bahasa2 british seperti 'mate' 'bloody hell' dan laen2 ^^

Eniwei, soal si karakter laen, bisa diliat di bawah ini

 l-r: Emily Lightman, Ria Torres, Cal Ligthman, Eli Loker, Dr. Gillian Foster

Emily Lightman:
Anak semata wayangnya Dr. Ligthman. teenager. Sebenernya anak baek yang smart dan ga bermasalah, tapi si papa-nya suka lebayy dan agak2 overprotective. maklum deh anak tunggal, lagian dia dah cerai sama mama-nya Emily dan Emily tinggal berdua sama dia (yang harus rela 2 hari sekali makan baked beans! hahahahaha...

Ria Torres:
Cal dan Gillian, koleganya, nemuin cewek ini waktu dia masih jadi petugas detektor bandara. itu loohh.. bagian keamanan yang njagain bagasi dan tugasnya meriksa dan ngeliatin orang2 yang mencurigakan. si Torres ini punya kemampuan alami dalam mendeteksi microexpressions, makannya Lightman tertarik dan ngajak dia kerja di tempatnya.

Eli Loker:
Aku agak2 ga jelas sama statusnya. dia semacem mahasiswa magang (tapi kayanya sih dah bukan mahasiswa) tapi juga punya skill microexpressions ini yang dia dapet dari belajar (bukan alamiah kaya Torres). Si cakep ini sering disia-siain sama Lightman, ga tau kenapa. Poor Eli, sini sama aku ajahh ^^

Dr. Gillian Foster:
Ini bisa dibilang tangan kanannya Dr.Lightman. hubungan mereka berdua sih kayanya lebih dari sekedar kolega biasa, tapi ga ada yang berani maju duluan.hehehehe... Dr. Foster juga seorang psikolog, dan biasanya dia yang lebih empati dan lebih 'manusiawi' sama klien2 mereka. hehehehe...

Gimana? tertarik sama serial ini?
Secara pribadi aku sih suka sama serial2 yang ga cuma bisa ngasih hiburan, tapi juga ngasih pengetahuan yang bisa dipake di kehidupan sehari2, ya kaya serial yang satu ini. hehehehe...
Oh iya, kalo googling tentang 'Lie to Me', ati2 ketuker sama serial Korea dengan nama serupa yaaa... tapi ceritanya sih jelas bedaaa...

Hmmmm... kalo liat gini jadi mbayangin dua hal:
1. Kapan yaaa Indonesia bisa bikin serial bermutu kaya gini?
2. I wish we had our Cal Ligthman here, jadi bisa bantuin bongkar orang2 kaya Angelina Sondakh dkk.
Hahahahahaha...

Soo.. ada yang dah pernah nonton? Let me know yaa...
XOXO
Pu^^

10 komentar:

  1. Wah lengkap banget reviewnya! Pernah denger sih serial ini tapi belum sempat nonton. Kayaknya mirip2 House gitu yah gayanya. Angelina Sondakh is so full of shit that I don't think we need Dr. Lightman to prove my point, hahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya fi, gayanya dia sih mirip2 House gituu, tapi kasusnya ga medis siihh..hehehe...
      Wah, kalo soal bohongnya Angie sih emang ketauan bangett, tapi paling ga kalo ada si Lightman ini dia bakal berani secara tegas bilang Angie bohong, ga kaya jaksa2 dan hakim2 disini.hahahaha...

      Hapus
  2. Balasan
    1. ayoo nontoonn.. ati2 ketagihan ^^

      Hapus
  3. Huaaa...Pupuuttt, kebetulan banget aku lagi nyari2 film bagus nih buat di tonton pas weekend *balada pacar di luar kota*. Sip deh, ntar aku pinjem ke rental.

    Setuju sama Fifi, nggak perlu pake Dr.Lightman deh kalau cuma mau tau Sondakh itu jujur atau nggak. Hahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... paling ga di film ini jarang adegan lovey dovey gituu.. jadi ga bakal bikin tambah kangen kan yaa ^^
      Kalo dah jadi nonton bilang2 yakkss.. hehehe..

      Hapus
  4. aku udah nonton disalah satu channel tv tapi sekarang udah ga tayang lagi .. kira2 mba tau ga yang jual cd lengkapnya lie to me soalnya aku suka banget .. terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya neeehhh.. sayang banget ga diterusin lagii.
      Tapi emang jeleknya dia ga ada satu benang merah kasus yang bikin penasaran (kaya kasus 'Red John' di The Mentalist), jadi kadang suka kurang greget karena satu episode kasusnya langsung selesai.hehehe...
      Wah aku ga tau yang jual cd lengkapnya. mauu dong kalo kamu nemu ^^

      Hapus
  5. Kayaknya menarik banget serial ini. Cari dvd nya aah... :D

    Oiya di Indo juga ada kok ahli membaca facial expression, lupa namanya, tapi dia ahli hipnotis juga. Waktu itu dia pernah analisa bahasa tubuh Angelina sondakh secara detail pas si sondakh press-con. hehe

    BalasHapus
  6. @novi:
    iyaaa.. aku juga pernah liat sekilas. di metro kalo ga salah. baguslah Indonesia dah punya. tapi kayanya sih dia cuman sekedar dimintai pendapat aja, ga bener2 terlibat dan dipertimbangkan secara professional sama aparat hukumnya. sayang bangeett deehhh.. :(

    BalasHapus